Tuesday, May 10, 2011

FIFA-PSSI dan Masalahnya (1)

Ketika saya masih jadi reporter Jawa Pos, sekitar 25 tahun lalu, ada satu kata yang atas perintah Bos Dahlan Iskan harus dihilangkan dari perbendaharaan kami, yaitu ''tidak bisa''.
Saya ingat, waktu itu fasilitas di Jawa Pos masih sangat minim. Pun, di Surabaya saja, pamor Jawa Pos masih kalah oleh kompetitor, apalagi di luar Jatim.
Kalau saya kembali ke kampus UGM, masih banyak yang terheran-heran karena saya bekerja di koran yang bernama Jawa Pos. Sering ada pertanyaan yang menjengkelkan.
Misalnya, koran tempatmu bekerja itu berbahasa Jawa tah? Kalau ada pertanyaan itu, saya jawab sekenanya: Jawa Pos itu berbahasa Inggris, kok. Jelas mereka tidak akan percaya.
Sebagai wartawan generasi awal, saya beruntung karena masih dididik dan diawasi langsung Big Boss Dahlan Iskan. Setiap sekian pekan, kami diajak berdiskusi dalam forum yang disebut Bengkel.
Forum itu sebenarnya digunakan untuk transfer teknik reporting dari bos sendiri. Saya tak tahu, apa itu masih dilaksanakan untuk reporter generasi sekarang. Sebab, sejak masuk DPR dan sekarang jadi duta besar (Dubes), saya belum pernah diundang sharing dengan junior saya. Tapi, apapun proses yang kami ikuti saat itu, kata ''tidak bisa'' atas tugas yang sesulit apapun tak boleh hilang dari ingatan kami.
Kata itu pula yang menghantui saya ketika ditugasi berurusan dengan FIFA (Federasi Sepak Bola Internasional). Terus terang, meski saya bertahun-tahun ditugaskan di luar negeri dan lama jadi reporter, penugasan saya sebagai wartawan Jawa Pos hampir tak pernah berurusan dengan olahraga, apalagi FIFA.
Karena itu, ketika sahabat saya, Dr Andi Mallarangeng yang kini Menpora, menelepon saya dengan misi menjelaskan ke FIFA soal kisruh PSSI, saya sempat tercenung: Apa bisa? Untung, sikap bawah sadar saya yang mendarah daging sejak jadi reporter Jawa Pos segera menggerakkan hati saya: Tak ada kata ''tidak bisa'' bagi wartawan Jawa Pos dan itu juga berlaku bagi duta besar yang mengawali karirnya sebagai wartawan di koran ini.
Terus terang, sebelumnya saya buta soal PSSI dan FIFA. Namun, akhirnya saya harus mengerti dan memahaminya dengan baik. Makin saya bongkar-bongkar, masalahnya makin menantang. Juga menjawab sebagian pertanyaan dalam hati saya selama ini:
Kenapa pengurus PSSI jika datang ke Zurich (kantor pusat FIFA) tak sekalipun mengontak KBRI? Mungkin mereka akan berurusan dengan KBRI kalau kehilangan paspor saja.
Padahal, personel cabang olahraga lain, entah Percasi, PBSI, dan lain-lain, bila punya kegiatan di manapun di wilayah Swiss akan memberi tahu KBRI.
Saya makin tertantang menguak misteri PSSI dan FIFA. Apalagi setelah cek dan ricek terhadap sejumlah teman di media menyatakan ada pejabat PSSI yang sering bohong belaka.
Maka, saya bertekad melaksanakan misi dengan baik dan profesional. Apalagi, dari email, pesan facebook, ataupun SMS yang saya terima dari teman-teman di Surabaya, banyak yang mendukung.
Saya yakin, pasti ada manfaat bagi masyarakat jika persekongkolan yang mengakibatkan prestasi sepakbola Indonesia terjerembab dan makin terpuruk ke posisi yang menyedihkan dibongkar.
Sebagai Dubes, saya tak sulit minta waktu berkunjung ke FIFA. Apalagi, sesungguhnya gelar itu secara resmi sangat hebat: Dubes Luar Biasa dan Berkuasa Penuh RI.
Artinya, saya membawa kuasa penuh atas nama pemerintah dan bangsa Indonesia. Jelas FIFA pun tahu itu. Mereka juga tahu tata krama diplomatik. Kalau kirim surat pun, mereka takkan lupa menambahkan singkatan gelar HE atau his excellency (yang mulia). Saya sebenarnya risih, tapi ya mau bagaimana lagi. Itu sudah baku dalam tata pergaulan diplomatik.
Yang pertama saya lakukan setelah dapat kontak dengan FIFA ialah memetakan masalah. Setelah saya urai benang kusut yang ada, ternyata memang yang jadi masalah adalah statuta PSSI.
Orang di PSSI bersikeras sudah tak ada masalah pada statuta karena sudah disahkan FIFA. Namun, pihak penentang menganggap pengesahan itu penuh rekayasa. Setelah saya pelajari saksama, ada kecenderungan pengurus PSSI berlindung ke FIFA jika menguntungkannya dan mengabaikan FIFA bila tak sesuai dengan maunya.
Pangkal kisruh pertama memang pasal 35 ayat 4, yang dalam bahasa Inggris berbunyi, ''The members of the executive committees must not found guilty of criminal offence''.
Terjemahan wajarnya, ''Anggota komite eksekutif tak pernah terbukti melakukan tindakan pidana.'' Tapi, ayat yang mudah dimengerti itu dipelintir dengan adanya tambahan —tidak sedang ditemukan melakukan kejahatan ketika kongres. Ya tentu saja jauh panggang dari api. Jadi, menurut statuta PSSI, asal selama kongres —yang normalnya berjalan tiga hari— seorang calon tidak sedang diperiksa polisi atau jaksa karena suatu kejahatan, dia bisa jadi calon sekalipun pernah dipenjara dan dijatuhi hukuman oleh pengadilan.
Ketika menemui para petinggi FIFA, saya agak jengkel. Sebab, mereka sejak 2007 membiarkan terjemahan yang salah itu. ''You don't understand Indonesian language.
Why do you in FIFA accept the wrong translation like that?'' protes saya pada seorang pejabat FIFA. Dengan enteng dia jawab, ''Sorry, Indonesian language is not the official language here.''
Belakangan, yang saya tahu, direktur FIFA itu sudah digarap orang-orang PSSI. Itu membuat saya makin kesal. Sebab, jutaan orang Indonesia yang paham bahasa Inggris dengan baik jadi tampak bodoh saat membaca terjemahan statuta FIFA versi PSSI itu.
Saya sempat minta semua staf diplomat saya, yang umumnya bernilai TOEFL di atas 600, untuk menerjemahkan statuta FIFA. Hasilnya sama dengan saya dan menyalahkan versi PSSI. Tapi, memang orang PSSI bisa berjaya dengan pelintiran itu selama empat tahun karena ada orang-orang FIFA yang bisa digarap.
Atas semua penyelewengan itu, tekad saya mengungkap borok-borok yang selama ini ada di PSSI makin kuat. Keyakinan saya terbukti juga ketika FIFA mengadakan jumpa pers mengenai berbagai masalah, termasuk PSSI, 3 Maret lalu.
Saya sengaja mengirim dua warga melihat langsung dan memonitor apa yang terjadi di FIFA. Masalahnya, menurut laporan teman-teman wartawan, PSSI mengirim pengurusnya. Bahkan, pengurus itu pada seorang wartawan mengaku duduk persis di depan Presiden FIFA Sepp Blatter. Segera saya kontak dua warga untuk memastikan kebenaran itu.
Salah seorang warga langsung melapor, ''Di ruang ini, orang Asia hanya tiga. Selain kami berdua, ada satu orang Jepang.'' Dia pun memotret suasana jumpa pers dan memastikan tak ada wajah Indonesia, selain keduanya.
Besoknya, Jumat siang, masuk laporan dari kawan wartawan di Jakarta bahwa pengurus yang mengaku Kamis sore duduk di depan Sepp Blatter itu sudah ada di sekitar Senayan. Itu jelas tak masuk akal. Sebab, pesawat yang terbang malam dari Zurich adalah Emirates. Pun, pesawat itu tiba di Jakarta pukul enam sore.
Bagaimana mungkin pengurus PSSI yang sering diwawancarai wartawan itu Jumat siang sudah ada di Jakarta? Apa dia punya ilmu sehingga bisa ada di banyak tempat dalam waktu sama?

By Djoko Susilo with 1 comment

1 comments:

Post a Comment

    • Popular
    • Categories
    • Archives